Rabu, 17 Agustus 2016

Astrid Astari, 2012 – 2016

Memulai tulisan…. Yg sekiranya mungkin akan lumayan, sedikit banyak, cukup panjang. Blog saya kali ini perihal masa perkuliahan; dari awal sampai dengan saya memulai tulisan ini. Yha, monggo..

*stel playlist*

Koes Plus;
Koes Plus;
Koes Plus lagi deh.


SNMPTN/Tes masuk kuliah/Dan segala proses nya

Astrid Astari, XII IPA F, SMAN 5 Bogor –

“Anak perempuan kok berantakan banget kamu Trid!”
“Mau kemana? Dispen lagi?”
“Itu pojok belakang deket jendela jangan tidur!”
“Siapa itu yg makan di belakang?”

Gue. Makan kuaci. Dialasin buku LKS kimia. Ngumpetin kuaci yg belum ketelen di bawah lidah. “Nggak ada, Bu.”

Kemudian saat penjurusan universitas, seonggok guru wali kelas bertanya kepada Astrid Astari perihal pilihan perguruan tinggi, dengan antusiasnya, saya menjawab, UI. Saat itu pula gue dihadapkan dengan refleks mimik guru wali kelas tersebut yg mengerenyit seolah berkata “Ghimana..”

Singkat cerita, gue mati-matian bimbel sana sini, mborong buku detik-detik, dikerjain sampe ngelotok, berdoa, sholat pagi malam, cium tangan ibu. Kebetulan gue jadi agak pinteran dikit. Jam main basket gue alihkan di meja belajar. Dan man jadda wa jadda, kalimat paling sakral muncul di login SNMPTN tulis saya –  “Selamat Astrid Astari”.

“Ketika anggapan remeh orang lain menjadikan motivasi terbesar, dan apa yg diperoleh adalah seberapa usaha untuk memperolehnya.  Sesungguhnya akan selalu ada tempat untuk mereka yg berjuang.” – Astrid Astari, calon mahasiswa UI.


MABA (Mahasiswa Baru)

Selanjutnya, gue berprofesi sebagai maba, mahasiswa baru, di prodi Teknik Lingkungan, Departemen Teknik Sipil, kampus biru, UI. Yg mana harus merasakan yg namanya ospek-ospek drama. Banyak rangkaiannya; conditioning, OKK, dan gue lupa, sampai pada intinya, kegiatan MADK. MADK ini dilakukan di masing-masing departemen. Dan ternyata departemen gue isinya singa muda dalam bentuk denotasi semua. Galak banget edyan.. Walaupun gue tau sistem tren dan drama sinetron, tetep aja gue takut. Dan jadi maba nunduk, cari aman, gak gerak-gerak, biar gak ditunjuk.  Pokoknya MADK MADK gemes ini diisi dengan baris, dipanas-panasin, dimarahin, digiring-giring, seragam, cem anak panti, makan nasi bungkus, item, dekil, keringetan, gak tidur, gak mandi, gak gosok gigi. Yha tapi tanpa proses ini apalah momen yg mengindahkan masa awal perkuliahan. Betul? Betul.

Selama menjadi mahasiswa baru—selama belum punya junior—udah cukup banyak kegiatan yg including maba, atau memang diperuntukkan untuk maba. Berkesan, semuanya buat gue adalah hal baru. Sibuk-sibuk sok seru yg memang seru. Rutinitas yg dilakukan maba seru ini kurang lebih berkenalan lebih jauh dengan senior. Salah satu pertanyaan template yg selalu gue dan rata-rata maba lain tanyakan adalah; “kak, kalo lagi banyak tugas dan lagi banyak kegiatan lain juga gimana?” “ya, gak tidur”. Ketika itu gue cuma mengucapkan lafal “ooh” yg sedikit dipanjangkan dalam konteks cari aman, yg padahal dalam hati bergumam “masa sih gak tidur..”

((masa sih gak tidur))

Kemudian gumaman gue tersebut, terjawab di bagian berikutnya.


Mahasiswa Aktif Teknik Lingkungan Universitas Indonesia

Kosan – Warkop – Warteg – dan Astrid

Selama perkuliahan gue ngekos di Kutek (Kukusan Teknik), gang nya tepat di seberang Fakultas Teknik. Sepanjang gang isinya memang full dengan kosan, warteg, fotokopi, cilor, maklor, dan mecin mecin lainnya. Gue ngekos di salah satu kosan wanita, cukup jauh dari gerbang Kutek, namanya kosan Azelia. Lokasinya berada di hook, depan belakang kiri kanan tempat makan, laundry, fotokopi, warung, (bahkan) salon. Sehingga gue gak berniat pindah cari kosan lain walaupun jaraknya lebih deket dari kampus. Kosan gue kebetulan ditunggui oleh satu keluarga yg sekaligus dipekerjakan disana. Mas Piar punya istri Mba Sofi, punya anak Tina, balita 2 tahunan.  Tipikal kosan yg sangat aman, walaupun gak ada jam malam. Ya jadi masing-masing kamar dikasih kunci pintu gembok biar bisa pulang sewaktu-waktu, tengah malam sekalipun.

Lanjut 

Rutinitas Astrid Astari setiap bangun pagi adalah ‘medang’ teh panas, atau kopi. Kebetulan gue anaknya selalu bangun pagi, jam 5.00 untuk sholat Shubuh dan gak tidur lagi. Kalopun tidur lagi, maksimal jam  6.20 udah pusing kalo ditidurin lagi. Karna gue gak melihara pemanas air di kamar, jadilah gue setiap pagi selalu berkunjung ke warkop for the sake of ‘medang’ tersebut. Warkop Bogajaya, letaknya kurang lebih 200 meter dari kosan. Kalo sewaktu-waktu gue gak kesana, berarti gue lagi puasa, atau lagi pulang ke Bogor. Oleh karna se rutin itu, maka jadilah seluruh mas-mas dan beberapa pegunjungnya akrab dengan saya… Sampai pada tahap gue gak perlu menyebutkan minuman apa yg mau gue pesen saking itu-itu-aja-gak-ganti-ganti: “Teh panas gulanya dikit banget”. Gak hanya pagi-pagi, setiap malem kalo gue butuh begadang, atau gue sahur, pasti gue kesana. Nescafe atau kopi kapal api hitam. Duduk, kadang sambil bawa bacaan atau belajar, ngobrol-ngobrol ringan.

“Mba Astrid lagi UAS ya?” – akrab
“Mba, masih ngekos di ajelia kan?” – ajelia, pake j
“Mba Astrid datang ya saya Maret mau menikah”
“Mba Astrid, ini ada yg kirim surat, katanya buat cewek yg minum teh pagi-pagi..”
“……..”

Se kangen itu. Mas-mas nya super baik, pengunjung yg lain juga dengan santainya ikut nimbrung, ngobrol. Lalu nyaman. Lalu baper. Oh salah.


Makan, sarapan

Gue juga kebetulan anaknya sarapan banget. Range jam 7 sampai jam 8, pasti gue udah harus sarapan. Jadi di depan warkop kesayangan tersebut, berdirilah sebuah warteg kesayangan gue juga. Warteg Salero. Gue selalu take away lauk-lauk, gak pake nasi. Sama halnya kayak warkop Bogajaya, tinggal gue bilang “biasa mba”, kemudian langsung dibungkuslah makanan gue. Telor, sayur, tempe. Enam ribu. Lalu gue makan dikosan, ee, mandi, dan berangkat ke kampus. Selesailah semua urusan pagi hari Astrid Astari.


Kampus – Tugas – Tugas – Tugas – Sampe – Gila

Semester 1, semester 2 masih aman sejahtera. Isinya MPKT. 6 SKS. Nilai A. IP menjulang. Dipuji ibu. Masuk semester 3, mulai masuk mata kuliah Teknik Lingkungan, IP juntai, dimarahin ibu.

Kalo gue ceritakan disini perihal mata kuliah, gak akan dimenegrti juga. Intinya semester 3,  4, 5, 6 gue dipenuhi dengan kenistaan tugas kuliah. Kenistaan yg menjawab pernyataan senior di atas, gak tidur. Emang. Gak tidur. Bahkan kalo gue bisa beli waktu 25 jam untuk 1 hari, sumpah gue beli.

Kebetulan gue anaknya terbilang cukup perfectionist, atau ribet yg gak perlu, beda tipis. Se simple ruller dan margin word beda 0,00001 mikrometer, gue benerin dulu, sampe rata, baru dilanjutin. Sempat beberapa mata kuliah bener-bener mengharuskan gue gak tidur 3 hari 3 malem, sampe mual minum kopi, melayang-layang. Karna emang bukan karna tugas aja, tapi kegiatan dari kepanitiaan, organisasi, basket, dan sebagainya yg turut memenuhi waktu-waktu kuliah gue. *Kegilaan kegiatan kuliah gue pernah ditulis di post sebelumnya.

Puncaknya, suatu mata kuliah, sebut saja PALDOM, yg mana saat UAS diharuskan membawa tugas besar indvidu mata kuliah tersebut, berisikan belasan gambar CAD sebagai lampiran dari ratusan halaman laporan. Jadilah saat UAS gue sama sekali gak tidur, gak mandi, bahkan gak gosok gigi, langsung ke kampus, UAS, ngantuk, gembel, ngefly. Astagfirullah.

Dan berakhirlah masa kenistaan tersebut. Semester 7 dan semester 8 berjalan berangsur membaik. Mengejar Indeks Prestasi Kumulatif.


Kisah asmara??

Oke skip.


SKRIPSI

Dan ini diaaa!
Bagian hidup perkuliahan paling… I’m lost beyond words.

Baiklah, ini kisah skripsi saya.

Dimulai dari… memilih judul. Bahkan, se-paling awal memilih judul pun susah nya minta ampun, kek milih jodoh. Asli. Ketika lo udah menyiapkan judul skripsi sedemikian mantapnya, kemudian digoyahkan oleh seonggok calon dosen pembimbing yg tanpa dosa berkata “kamu yakin?” “judul skripsimu itu…. Dibawah standar mahasiswa”. Ambyar. Jadilah milih alternative judul lain, survey sana-sini, sampai ahirnya mendapatkan judul yg setidaknya cukup mumpuni, di H-1 deadline ok nice.

Kebetulan untuk skripsi, gue mengambil peminatan air bersih. Kenapa air bersih? Karna seyogyanya gue parno dengan makhluk hidup bernama belatung yg mana akan gue temui kalo-kalo ambil tema limbah padat atau cair. Studi lokasi yg gue ambil yaitu PDAM Kota Bogor, dengan judul…

“Evaluation of Uprating System in WTP Dekeng I PDAM Tirta Kota Bogor”

Jadi sistem uprating adalah suatu sistem inovasi baru dalam menambah kapasitas air dengan oh cukup. Ya, begitu awalnya. Dan Alhamdulillah di PDAM ini gue sangat dimudahkan dan dibantu oleh orang-orang yg sangat berperan di dalamnya. Dari mulai pegawai, operator, satpam, semuanya super baik sampai terharu biru.


Astrid Astari, Prof Djoko,  dan Revisi

Pada saat penentuan dosen, gue kedapetan dosbing (dosen pembimbing) Prof Dr. Ir. Djoko Mulyo Hartono S.E., M.Eng. Iya emang namanya panjang, bagus buat di undangan. Beliau ini sangat baik hati, jenius, dan solutif. Tapi sayangnya, tulisannya menyerupai sandi rumput. Sehingga revisi yg diberikan ialah semata-mata untuk direvisi lagi.

Singkat cerita, perjalanan skripsi gue sampai dengan seminar (sidang skripsi bab I II III) berjalan Alhamdulillah lancar. Kemudian berlanjutlah ke bab berikutnya di semester 8, yaitu bab IV sampai bab IX. Yha.. 9 bab. Oleh karna cakupan skripsi gue sebanyak itu, jadilah gue men-break down hingga 9 bab, dengan total 267 halaman. Berasa bikin kitab.

Ketika semangat menjuntai, niat setara tanah, lalu mendadak berapi-api kembali atas seuntai lantun:

“Sebaik-baiknya skripsi adalah skripsi yg selesai”

Waini. Jadi siklus perskripsian gue adalah observasi langsung – komparasi data – ngelab - input data – asistensi ke dosen – “ini kayaknya kamu ada yg kurang” – revisi – observasi lagi – gitu terus sampe lebaran. Se banyak itu halangannya karna lo bener-bener ngelakuin semuanya sendirian. Se jiper itu ketika temen-temen lo dengan ciamik nya bersabda bahwasanya skripsinya-hampir-kelar dan lo masih menggila dengan penelitian.

Metode pengerjaan skripsi gue adalah kejar target sampai tercapai. Gue (hampir) selalu menempatkan diri di café (paling sering Starbucks) (apalagi Starbucks GI), buat merampungkan skripsi ini, dan selalu di kursi favorit, gak pernah pindah. Kira-kira dari jam 10 pagi sampai jam 9 malam, dan berlangsung  cukup sering sampai dengan satpam nya kenal, akrab, lalu shalat berjamaah. Mantap.

Panjang cerita, dengan separuh waktu hidup saya yg dihabiskan untuk mengerjakan skripsi, tibalah saya pada pembagian jadwal sidang skripsi :’) dan kebetulan lagi, gue mahasiswa pertama yg sidang di Teknik Lingkungan 2012. Ketika lo gak punya referensi tentang dosen penguji, dan lo yg dijadikan cemilan dosen pertama kali. Tapi alhamdulillahirobbilalamin, sidang skripsi pun berjalan lancarrrr selancar dosen nyoret-nyoret buat revisian. Gapapa.

Keluar ruangan, dipelukin orang-orang, dikasih bunga, foto-foto, bahagia :))

01/06/2016 - Astrid A. Dirgawijaya S.T.


#blessed


Ucapan terimakasih yg dalam kepada:
  • Kedua orang tua serta kakak saya
  • Bapak Prof. Dr. Ir. Djoko Mulyo Hartono S.E., M.Eng. selaku dosen pembimbing;  Bapak Dr. Ir. Firdaus Ali M.Sc. dan Ibu Ir. Irma Gusniani Danumihardja M.Sc selaku dosen penguji
  • Seluruh karyawan laboratorium Cipaku PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor
  • Teman-teman dan semua pihak yang secara langsung maupun tidak langsung telah membantu saya dalam penyelesaian skripsi
  • Mas Aziz dan Mas Ahmad selaku pemilik Warung Kopi Boga Jaya Kukusan Teknik yang selama masa perkuliahan saya selalu menjadi tempat berbagi cerita, mengerjakan tugas, mendoakan serta memberikan semangat;
  • Seluruh karyawan dan satpam Starbucks Botani Square Bogor serta Starbucks Grand Indonesia yang selama pengerjaan skripsi telah menjadi tempat sehari-hari menyelesaikan penulisan skripsi ini;
  • Dan seseorang yang tanpa sadar telah menjadi inspirasi.

****


Astrid Astari, Calon Wisudawan 2016..

Selantun kalimat yg akan acapkali tergumam, “Kayaknya baru kemarin..”
Kemarin yg seolah berjalan dengan teori detik, menit, yg sebenarnya.
Empat tahun yg tidak terasa
Empat tahun yg entah apa kontribusi saya sebagai seorang mahasiswa
Setidaknya saya pernah mengisi sepenggal paragraf pada cerita hidup orang-orang di sekitar saya
Setidaknya ada barang satu dua orang yg menceritakan kembali pembinaan saya
Setidaknya ada inspirasi diri yg sekiranya tersampaikan
Setidaknya…
Saya sangat, teramat, bersyukur, atas pencapaian cita-cita saya
Mahasiswa Teknik Universitas Indonesia





Salam hangat, calon alumni UI
Astrid Astari











1 komentar:

  1. Mbak Astrid, mau tanya dong. Kost azelia itu bentuknya rumahan apa gimana? Atau per kamar gitu?

    BalasHapus