Minggu, 15 Juni 2014

When I sat sipping coffee



(This blog should be posted at May 17th)

Djournal Coffeebar
4.30 PM




Jadi gue nulis ini sambil quality alone time di café ceritanya. Kebetulan emang super hobby bengong-bengong di café, nanya password wifi, pesen minuman secangkir, minumnya di lama-lamain biar gak di usir.

Sekarang setiap ke café tujuannya such as sweets escape, afternoon calming, dan selebihnya nugas. Kemudian sering kepikiran kalo hidup gw 90% udah berubah. Berubah dalam konteks tingkat kerajinan dan kesadaran akan masa depan. Well let’s say that’s an effect of being UI student. Apalagi teknik. Apalagi teknik lingkungan. Apalagi departemen teknik sipil. Jadi ya gitu, se ootd-ootd nya, se mall-mall nya, se café-café hits nya, tetep nenteng laptop.

Kalo throwback masa-masa SMA, kadang-kadang (exactly selalu) kangen dengan tabiat masa muda; diasumsikan sekarang gue udah tua. Jaman SMA pulang sekolah langsung ke gor. Bahkan sampe bela-belain boti (bonceng tiga) dengan bersandang rok span SMA kayak cabe. Bahkan sampe nerobos hujan sambil berboti-boti. Gila. Kangen banget.

Dulu tiga per empat hidup gue dihabiskan buat main basket. Latihan basket pagi sore malem, bahkan shubuh ketika mendekati pertandingan. Di kelas kerjaannya tidur, nyatet-nyatet lucu buat formalitas depan guru, nulis contekan di uang seribu. Pokoknya paling bego. Udah gitu jajan nya snack chuba bego. Makin bego. Setiap istirahat geng anak basket a.k.a Fivers selalu saling nyamper ke kelas. Entah itu cuma minta makanan, ke kantin, dan yang paling sering bareng-bareng ke ruang TU minta makan. Ini paling gak tau diri. Secara ruang tata usaha isinya guru-guru kadang-kadang juga ada kepala sekolah. Masuklah kita dan minta gorengan. Ya emang sih guru-guru SMA udah deket dan kenal tabiat anak-anak basket. Dan kenyataannya anak basket cewek lebih brutal dari yang cowok. Ya jadi kesimpulan dari premis-premis itu gw tetep paling elegant, kok.

Abis itu pulang ke rumah abis latihan, super bau. Bau naga. Mau belajar juga ya gimana ya perasaannya. Ahirnya di kala itu gue manggil guru bimbel private untuk menyambung masa depan. Mayan lah jadi pinteran dikit, walaupun beberapa kali pas lagi les, guru nya ngomong gw ketiduran. Yailah trid.

Kalo dibandingin sama sekarang, bener-bener beda. Dari langit ke bumi, balik lagi ke bumi. Sekarang nugas udah empat per empat dari hidup. Bahkan sambil di kamar mandi pun megang tugas. Kalo sambil jalan kaki bisa nugas, hajaarr! Kalo dulu sambil les ketiduran, bangun-bangun ngiler-ngiler bahagia. Sekarang kalo lagi belajar ketiduran, bangun-bangun pengen tidur lagi. Bangun bangun langsung bisa gila. Kalo dulu dimarahin ibu suruh belajar, sekarang dielus-elus ibu sambil disuruh udahan dulu belajarnya. (NB: banyak belajar nggak berarti gue pinter) (nggak gitu) (sumpah nggak gitu)

That moment when you could reach a place you used to dream so much, so that you earn responsibility that much. Nggak segampang itu. Mungkin karna berbanding terbalik antara gue yang begajulan dan harus berkecimpung di antara orang-orang yang nggak pernah sebegajulan gue. Di antara orang-orang hebat dan super kritis. Dan betapa kangen nya gue akan kehidupan gue dulu. Waktu-waktu dimana gue masih seenak jidat, dan nggak ngerti apa itu deadline, tubes, laprak, revisi laprak, revisi laprak yang direvisi lagi. Waktu-waktu dimana gue ngerasa jadi diri sendiri, pusing karena kebanyakan tidur dan kemudian tidur lagi.




Sekangen itu.